Lebih dekat lebih cepat - Mudah dan menyenangkan
Selamat Datang Di BojaLinuxer Blog

External links - Jquery Terima kasih berkenan mengunjungi blog ini.

Kami berharap dapat melayani dan memberikan apa yang Anda butuhkan, menjadi sahabat terbaik disetiap waktu sepanjang jaman.

Gunakanlah kotak pencarian untuk kemudahan mendapatkan informasi yang Anda butuhkan.

Kategori Linux

External links - Jquery Manfaatkan Navigasi berikut untuk kemudahan menemukan artikel Linux utama yang Anda butuhkan:

Kategori Software

External links - Jquery Manfaatkan Navigasi berikut untuk kemudahan menemukan artikel perkembangan dan update software yang Anda butuhkan:

Informasi Update

  • Jadwal Sholat
  • Download Ubuntu 14.04 LTS (Trusty Tahr) Final .
  • Download Ubuntu 12.04.2 LTS Final .
  • Informasi cara membersihkan virus dan dengan MSE.
  • Download Final - RamnitKiller.
  • Download Final - NgrBot Killer.

26 August 2011

Perjalanan Panjang 20 Tahun Linux "25 Agustus 1991 - 25 Agustus 2011"

Sejarah Linux - Ketika Linus Torvalds merilis Linux 0.01 di internet 20 tahun lalu, idenya adalah untuk mengkloning Unix secara bebas, dimana siapa pun dapat berkontribusi menyentuh kreatifitas setiap orang. Dan pada Hari ini, mustahil untuk dapat membayangkan sebuah dunia TI tanpa kehadiran Linux.

Designed for LinuxSudah dua puluh tahun sejak Linus Torvalds untuk pertama kalinya memprogram beberapa baris dari apa yang akan dikenal sebagai kernel Linux saat ini. Seorang mahasiswa IT pada waktu itu, Linus belum berfikir tentang sebuah sistem operasi, dia hanya ingin mengeksplorasi kemampuan prosesor PC 386 miliknya. Akhirnya, manajemen memori nya, proses switching dan I/O dan percobaan berkembang menjadi sesuatu yang menyerupai sebuah kernel sistem operasi dasar.

Saat ia menggunakan pembelajaran Andrew Tanenbaum, sistem operasi Minix serupa-Unix di rumahnya dan pengetahuan tentang Unix dari universitas tempat ia belajar, itu jelas bagi Torvalds bahwa sistem operasi yang ia miliki juga serupa-Unix. Karena itu ia bertanya tentang standar POSIX, yang mendefinisikan antarmuka sistem Unix di newsgroup Minix pada bulan Juli 1991. Pada tanggal 25 Agustus 1991, Torvalds menambahkan lagi postingan di mana ia untuk pertama kali menyebutkan bahwa ia bekerja pada sebuah sistem operasi untuk prosesor 386 ("hanya sekedar hobby, tidak akan besar dan profesional seperti GNU") dan meminta komunitas Minix memberi masukan suatu fitur yang mereka inginkan.

Akhirnya, pada 17 September 1991, Torvalds membuat "Linux 0.01" miliknya tersedia untuk download pada sebuah server ftp (Torvalds ingin menyebutnya "Freax", tapi admin ftp berpikir bahwa "Linux" adalah nama yang lebih baik). Kemampuan Linux 0.01 masih sangat terbatas: Kernel hanya berjalan pada prosesor 386, hanya mendukung layout keyboard Finlandia dan hanya dapat di-boot dari floppy disk. Dalam hal aplikasi, itu bahkan lebih mengerikan: Program yang ada hanya sebatas shell Unix bash dan GNU C compiler, yang berarti bahwa sistem tidak benar-benar bisa digunakan untuk apa pun.

Namun Linux tidak berhenti menyentuh saraf kreatifitas: Sejumlah penggemar Unix yang mendapati kemampuan Minix sangat terbatas dan workstation Unix terlalu mahal untuk diturunkan ke sebuah sistem operasi baru, mengirim saran mereka kepada Torvalds untuk membangun driver dan memporting program pertama. Mereka mendasarkan karyanya pada Proyek GNU yang didirikan oleh Richard Stallman pada tahun 1984 dan telah diprogram bersama banyak peralatan Unix klasik yang sedemikian rupa sehingga mereka dapat digunakan pada berbagai sistem Unix. Hanya sebuah kernel tidaklah mungkin untuk menciptakan sebuah sistem operasi yang lengkap, dan kernel yang sekarang disediakan oleh Linus Torvalds - GNU/Linux telah lahir, dan itu masih digunakan dalam bentuk yang sama hingga hari ini (pada penggunaan baris perintah).

Pada bulan November 1991, Torvalds sengaja menghapus partisi Minix pada PC-nya dan sekarang ia memiliki pilihan untuk menginstal ulang Minix atau mengembangkan sistem Linux sehingga dapat digunakan. Dia memilih Linux. Pada bulan Januari 1992, ia pertama kali merilis Linux versi 0.12 dibawah GPL, sebuah keputusan yang tetap dijunjung tinggi sampai sekarang, meskipun terjadi berbagai perbedaan pendapat dengan penulis GPL dan pendiri FSF Richard Stallman.

Pada waktu itu, peggemar Linux bertemu di newsgroup Minix, tetapi meningkatnya jumlah diskusi Linux pada forum Minix membuat cemas Profesor TI dan pembuat Minix Andrew Tanenbaum. Postingnya yang terkenal "LINUX adalah usang" pada Januari 1991 memicu pertengkaran sengit dengan Torvalds, akhirnya, komunitas Linux yang telah berkembang dipindahkan ke newsgroup mereka sendiri.

Pada tahun 1992, sistem X Window yang masih digunakan sampai sekarang ditambahkan sebagai antarmuka pengguna grafis untuk Linux kernel 0.95, yang sekarang dapat memindahkan data RAM ke dan dari harddisk berkat adanya manajemen memori virtual. Para hacker kernel mulai bekerja pada jaringan stack. Mereka mengembangkan driver SCSI dan audio pertama, filesystem Ext2 dan format ELF untuk bineri, memporting BSD print system, dan penerapan modul kernel yang dapat dimuat pada runtime dan filesystem palsu /proc. Kegunaan Linux semakin meningkat, distribusi Linux pertama adalah SLS dan Yggdrasil yang dirilis pada tahun 1992. Slackware dan Debian, mulai dikembangkan pada musim semi dan musim panas tahun 1993 yang masih tetap eksis hingga hari ini.

Setelah rangkaian panjang versi 0.99.x, Linux 1.0 dirilis pada Maret 1994, memperkenalkan mode pengembangan yang digunakan selama satu dekade: Pada saat yang sama nomor versi untuk penggunaan kernel stabil adalah (1.0), pengembang mulai menerapkan fitur baru pada kernel pengembangan dengan (1.1) yang dimulai dari penggunaan kode basis kernel dan akhirnya akan menjadi rilis mayor untuk versi baru.


Siap untuk memulai

Kemampuan Linux untuk berjalan di hampir semua hal yang dapat membedakan antara nol dan satu - pada perangkat embedded dari router hingga smartphone serta komputer mainframe - didasarkan pada Linux kernel versi 1.2. Pada bulan Maret 1995, kernel ini memperkenalkan berbagai driver baru dan perbaikan pada area jaringan (IP forwarding, firewall, protokol jaringan tambahan seperti NFS) serta sebuah kemajuan besar dengan menawarkan porting pertamanya untuk arsitektur prosesor non-x86: Alpha, MIPS dan SPARC.

Ini juga berarti bahwa Linux 1.2 menjadi dasar untuk memporting kernel Linux pada beberapa lusin platform sejak diperkenalkan. Peningkatan kemampuan jaringan dan aplikasi seperti Apache, Samba dan Sendmail berarti bahwa pasar untuk Linux mulai berkembang yang diwakili oleh distributor Linux komersial seperti Caldera, Red Hat dan Suse. Sejak menghilangnya Caldera, Suse dibeli oleh Novell pada tahun 2003-an dan kemerdekaannya kembali tahun lalu setelah Novell diambil alih oleh Attachmate, dan pendapatan Red Hat diharapkan akan melampaui $1 miliar untuk pertama kalinya pada tahun ini.

Mari kita kembali ke kernel Linux. Pada bulan Juni 1996, Linux 2.0 memperkenalkan komponen pertama yang menyediakan dukungan multi-prosesor - dan maskot Tux dirancang oleh Larry Ewing. Kernel.org, masih menjadi rumah resmi dari source kernel dan Linux Kernel Mailing List (LKML) menjadi tempat berdiskusi bagi hacker kernel, dimulai pada Maret 1997. Selama pengembangan Linux 2.1 pada September 1998, muncul potensi perpecahan di antara para pengembang: Torvalds tidak lagi mampu mengintegrasikan semua patch yang diajukan ke kernel source, banyak programmer merasa frustrasi dan pengembangan berada dalam bahaya perpecahan.

Namun, situasi tersebut dapat diredam oleh pengembang berpengalaman seperti Alan Cox dan Ted Y. Ts'o, memulai pengiriman "prefilter" dan membebaskan Torvalds karena harus menguji setiap patch utuk dirinya sendiri; dan itu masih berlaku hingga sekarang. Pada tahun 2002, kisah "Linus does not scale" berulang. Kali ini, para pengembang menemukan solusi teknis dengan lebih memfungsionalkan sistem menejemen source code Bitkeeper yang diganti oleh sistem kontrol versi Git tiga tahun kemudian; yang ditulis oleh Torvalds sendiri, Git sejak saat itu telah menjadi standar dalam dunia open source.

Linux 2.2 dirilis pada Januari 1999. Pada saat itu, kernel dijalankan dengan sangat mulus pada mesin SMP sampai dengan empat prosesor, menawarkan manajemen memori yang lebih efisien, dukungan IPv6 dan termasuk kinerja tinggi kode firewall - jarak antara itu dan pesaing Unix komersial telah menyusut. Para pengembang juga meningkatkan dukungan kernel untuk perangkat audio dan video.

Dalam dua setengah tahun itu digunakan untuk mengembangkan Linux 2.2, banyak yang berubah di tingkat pengguna: KDE dan GNOME menawarkan antarmuka desktop grafis yang kemampuan lebih unggul dari window manager X11 tradisional. Versi Linux dari StarOffice dan Netscape Navigator 3 adalah titik awal untuk pengembangan program OpenOffice dan Mozilla. Oracle dan Informix memporting database mereka ke Linux pada tahun 1998. Cluster Beowulf pertama terdiri dari 68 komputer Alpha berhasil masuk dalam daftar Top 500 superkomputer tercepat di dunia pada tahun 1998 - sekarang, Linux digunakan pada lebih dari 80 persen dari semua superkomputer di dunia.

Pada bulan Agustus 1998, Linus Torvalds nampak tersenyum di sampul majalah bisnis Forbes AS: Linux dan open source telah resmi menjadi proposisi bisnis yang layak. Vendor Hardware seperti Dell dan Hewlett-Packard mengumumkan ketersediaan server Linux. Perkembangan ini menimbulkan keributan di Microsoft: Dalam dokumen Halloween, Microsoft membahas pesaing baru dan kualitas mereka lalu mencoba untuk menentukan jawaban strategis untuk Linux, pada bulan April 1999, Laporan yang terkenal sebagai laporan Mindcraft dirancang untuk mengkonfirmasi inferioritas teknologi Linux. Pada tahun 2001, Microsoft mengadopsi pendekatan oposisi fundamental, mengklaim bahwa Linux adalah "kanker", dan bahwa open source menghancurkan kekayaan intelektual.

Tentu saja, usaha itu tidak bisa menghentikan Unix untuk PC, yang telah lama menancapkan akarnya pada arsitektur x86. IBM mengumumkan sebuah inisiatif Linux skala besar dan di CeBIT 1999, SAP menyediakan sistem operasi bebas dengan menghadirkan versi Linux R/3 ERP suite. Porting Linux untuk komputer mainframe IBM S/390 (sekarang seri z) pada akhir tahun 1999 lebih menunjukkan fleksibilitas yang luar biasa sistem operasi bebas ini - beberapa analis cukup percaya bahwa Linux adalah penyelamat mainframe IBM.

Namun, Linux juga mendapatkan popularitas di sisi lain dari skala hardware: Kembali pada tahun 1998, Compaq sudah menyajikan sebuah komputer genggam yang disebut Itsy yang berjalan di bawah Linux - dalam arti, ini adalah pendahulu dari smartphone modern Android dan tablet. Embedded Linux Konsorsium (ELC) didirikan pada bulan Maret 2000 merancang spesifikasi Linux Embedded.


Millenial Linux

Pergantian milenium adalah kesuksesan terbesar di Linux: Pada tahun 1999, Red Hat adalah perusahaan Linux pertama yang melaju dengan keberhasilan yang spektakuler; Harga saham melonjak empat kali lipat pada hari pertama perdagangan (tetapi secara substansial nilainya menurun lagi ketika gelembung .com pecah). Linux Profesional Institute (LPI) menerbitkan distribution-independent Linux exam pertama pada tahun 2000. Untuk mencegah Linux dari mengikuti Unix dan terpecah menjadi banyak versi yang tidak kompatibel, Free Standards Group didirikan untuk menciptakan sebuah standar Linux (Free Standards Group - seperti ELC - sejak saat itu telah dimasukkan ke dalam Linux Foundation). Pada Desember 2000, IBM mengumumkan keinginannya untuk menginvestasikan $1 miliar di Linux.

Pada awal tahun 2001, Linux kernel canggih versi 2.4 untuk lingkup varian Unix komersial: Operasi powerfull SMP sampai dengan delapan prosesor, 64 GB RAM pada prosesor x86, perangkat baku, dan sistem file 64-bit. Firewire dan dukungan USB, ACPI dan Plug & Play untuk kartu ISA yang masih umum pada waktu itu juga menjadikan kernel baru sebuah pilihan menarik bagi komputer desktop dan notebook. Vendor hardware seperti Intel dan AMD mulai meningkatkan keterlibatan mereka dalam pengembangan Linux: Baik dukungan agar Linux menjadi lebih dan lebih penting dalam bisnis server. Pada tahun 2002, Red Hat merilis Enterprise Linux pertamanya.

Dengan kesuksesan Linux yang terus bertambah, semakin banyak bisnis dan administrasi publik mulai mempertimbangkan keuntungan dari penggunaan perangkat lunak open source. Satu negara di mana Linux sudah banyak mendapat keberhasilan adalah Jerman: Perkeretaapian nasional Jerman, Deutsche Bahn, memutuskan untuk menggunakan Linux sebagai platform server yang strategis pada tahun 2003 - menjadi keputusan yang masih berlaku hingga saat ini. Pada tahun yang sama, dewan kota Munich memutuskan untuk memigrasikan 15.000 komputer pemerintahan kota ke desktop Linux - pada April 2011, kota ini memiliki alasan untuk merayakan: Setengah dari komputer telah bermigrasi ke klien Munich LiMux. Kantor Luar Negeri Jerman mulai memperkenalkan perangkat lunak open source pada tahun 2001, dan desktop telah bermigrasi ke Linux sejak 2005 - meskipun, pada akhirnya proyek tersebut gagal. Desktop Linux diluncurkan pada kelompok asuransi Stuttgarter Versicherungsgruppe sejak tahun 2003 dan masih digunakan sampai sekarang.

Namun demikian, desktop Linux tidak pernah berhasil mendapatkan penerimaan yang luas. Berulang kali dinyatakan hingga sekitar tahun 2006 sebagai "Tahun Desktop Linux" sebenarnya tidak pernah terjadi, dan tidak terkecuali didedikasikannya distribusi Ubuntu desktop yang telah membangkitkan dunia Linux sejak 2004, tetapi tidak pernah benar-benar mampu mencetak keunggulan terhadap Windows. Linux sukses pada server dan perangkat embedded. Dengan Android, sistem smartphone dan tablet dari Google dengan kernel Linux, Dirilis pada tahun 2008, Linux telah lama memantapkan dirinya dalam sistem kontrol industri, Wi-Fi router, pemutar DVD dan sistem satelit navigasi.

Pada bulan Desember 2003, kernel Linux melompat ke versi 2.6. Versi ini memperkenalkan ekstensi keamanan SELinux, sebuah model perangkat baru yang dapat diakses melalui sysfs, dengan solusi manajemen memori yang modern cocok untuk komputer berperforma tinggi, basis kode kernel sepenuhnya direvisi dengan menghapus banyak keterbatasan dan memberikan struktur yang lebih jelas. Para pengembang kernel masih mendapatkan manfaat dari gerakan clean-up mereka hingga sekarang: Mereka telah mampu, tanpa masalah besar, untuk mengintegrasikan sepenuhnya fitur baru seperti virtualisasi dan konsep yang secara substansial meningkatkan skala yang memungkinkan Linux untuk dijalankan bahkan pada superkomputer yang paling kuat.

Dengan Linux 2.6, Torvalds mengubah model pengembangan: Kernel pengembangan tidak lebih sebagai fitur baru dan perbaikan ditambahkan ke kernel secara bertahap melalui pembaruan yang dirilis secara berkala setiap dua sampai tiga bulan. Lompatant versi yang menyebabkan kekacauan selama periode transisi telah digantikan dengan kemajuan yang mantap.

Xen, solusi virtualisasi pertama untuk Linux, yang disebabkan kekacauan yang cukup besar di dunia Linux pada tahun 2005, tetapi itu akan memerlukan pengembangan selama enam tahun lagi untuk mengintegrasikan semua kode Xen ke dalam kernel. Sementara itu, solusi alternatif KVM (Kernel-based Virtual Machines) yang ternyata menjadikan kernel Linux itu sendiri sebagai sebuah hypervisor begitu populer di kalangan pengembang kernel, dan berhasil memasukkannya kedalam kernel versi 2.6.20 pada awal 2007.


Awan gelap dan masa depan yang cerah

Kesuksesan pertumbuhan sistem gratis Linux di area server membawa sebuah saga tampaknya tidak pernah berakhir: Pertempuran hukum antara SCO dan dunia Linux terjadi. Kisah SCO yang agak aneh. Vendor versi Unix komersial untuk PC x86 tersebut telah diambil alih oleh distributor Linux Caldera pada tahun 2000. Bahkan sebelum pergantian milenium, Linux telah mulai menggigit ke pangsa pasar varian Unix komersial itu, dan akibatnya bisnis SCO's Unix memburuk.

Distributor Linux yang berpengalaman tampaknya menyediakan segala sesuatu yang dibutuhkan untuk menaklukkan pasar Enterprise Linux. Namun bagi SCO, reorganisi, kerugian, redundansi dan kurangnya kejelasan tentang bagaimana mengawinkan OpenServer SCO dan lini produk Caldera OpenLinux membuat Caldera semakin jatuh tertinggal jauh di belakang pesaingnya seperti Red Hat yang secara konsisten berfokus pada pengembangan Linux dan kode open source. Dua tahun setelah pengambilalihan, Caldera berubah nama menjadi SCO Group, dan setengah tahun kemudian perusahaan beralih dari bisnis Linux menjadi bisnis infringement.

Pada musim semi 2003, Grup SCO menggugat IBM sebesar $1 miliar sebagai akibat kerugian. Tuduhan utamanya adalah bahwa IBM telah diduga mempromosikan Linux dan dalam melakukannya, tidak hanya mencuri kekayaan intelektual SCO tetapi juga membantu sistem operasi bebas tersebut untuk menjadi pesaing utama Unix di urutan pertama. Apa yang dapat dilihat adalah sebuah ancaman dan bukti dugaan, penundaan disebabkan oleh serangkaian gerakan baru pengadilan dan tuntutan terhadap pengguna Linux dan distributor Red Hat serta Novell - sengketa dengan Novell berkisar pada hak cipta untuk Unix, yang diklaim baik oleh SCO maupun oleh Novell dan membentuk dasar dari semua keluhan SCO lainnya. Tahun lalu, pengadilan memutuskan bahwa Novell adalah pemegang hak cipta untuk Unix yag relevan, dan tampaknya menjadi batas akhirnya bagi Grup SCO untuk dinyatakan bangkrut selamanya...

Kampanye hukum SCO terhadap Linux membuat hal-hal yang memudahkan Microsoft. Pertama, pencemaran nama baik Linux dan open source sebagai "pekerjaan setan" digantikan oleh argumen seperti administrasi yang lebih mudah dan Total Biaya Kepemilikan (TCO) yang lebih rendah dari Windows. Sejak tahun 2004, Microsoft mengeksploitasi ketidakpastian hukum yang disebabkan oleh tuntutan hukum SCO itu dan memainkan kartu "keamanan hukum yang lebih tinggi" sebagai kampanye hitam. Sugesti bahwa Linux berpotensi melanggar hak paten Microsoft yang disebabkan ketidakamanan hukum di banyak pasar hingga pada tahun 2005, IBM, NEC, Novell, Philips, Sony dan Red Hat mendirikan Open Invention Network untuk menangkal serangan paten di Linux. Namun demikian, vendor yang menjual perangkat seperti smartphone Android tetap harus membayar biaya lisensi untuk Microsoft sampai hari ini. Saat ini, bagaimanapun persaingan di pasar smartphone umumnya cenderung lebih kepada paten, hak cipta, tuntutan hukum dan keluhan persaingan daripada tentang teknologi.

Pada tahun 2006, Microsoft memang mengakui pentingnya Linux di pasar TI: Kerjasama dengan Novell telah mengubah Microsoft menjadi distributor Linux yang sangat berhasil menawarkan pada pelanggan SUSE Linux Enterprise Server. Sejak 2009, Microsoft juga telah berada di antara perusahaan yang bersama-sama mengembangkan kernel Linux - dan baru-baru ini bahkan menyajikan video ucapan selamat ulang tahun kedua puluh.

Linux Foundation yang didirikan dari penggabungan Open Source Development Lab (OSDL) dan Free Standards Group, telah difokuskan pada penguatan posisi kompetitif Linux sejak tahun 2007. Yayasan yang anggotanya mencakup hampir semua perusahaan yang terkaitan dengan Linux dalam berbagai hal, terlihat setelah Linux Standard Base (LSB) membayar pengembang utama seperti Linus Torvalds dan menangani perlindungan merek dagang Linux. Akhirnya, Linux Foundation menawarkan sebuah platform netral yang memungkinkan bahkan perusahaan pesaing pasar untuk bekerja sama - dalam cara yang mirip dengan bagaimana mereka bekerja sama dalam pengembangan kernel.

Dirilis beberapa minggu lalu, kernel terbaru saat ini versi 3.0 sepenuhnya sejalan dengan tradisi kemajuan yang mantap, yang diperkenalkan dengan Linux 2.6: Tidak ada perbedaan lagi antara yang baru dengan pendahulunya - Linux 2.6.39 - dari ada antara dua versi lain 2.6.x. Linux 3.0 hanyalah nama lain untuk kernel versi 2.6.40 yang telah dijadwalkan sejak semula. Perubahan terbesar di Linux 3.0 adalah, skema penomoran dua digit: Kernel versi 3.0 akan diikuti oleh versi 3.1 dan kernel pengembangan akan ditandai dengan kode RC dibelakangnya.

Dan bagaimana dengan ide dominasi dunia yang dilontarkan Linus Torvalds beberapa tahun lalu, ketika Linux masih menjadi proyek hacker eksotis? di sebuah wilayah di mana keberhasilan Torvalds diharapkan pada kemungkinan besar - pada (desktop) PC -, Linux terus melayani permintaan pasar. Cerita ini berbeda di pusat data: Di area ini, sistem operasi bebas telah sejak lama sama pentingnya dengan Windows dan varian Unix komersial. Dalam komputasi kinerja tinggi, Linux jelas mendominasi pasar, dan tidaklah mungkin mantan PC Unix ini dihindari di dunia internet - dari Google dan eBay hingga Facebook - serta di lingkungan awan. Dengan Android, Linux diposisikan dengan baik di pasar smartphone dan tablet.

Linux telah dibuat populer dengan gagasan bahwa pihak yang berkepentingan dapat menggunakan proses yang terbuka untuk bersama-sama mengembangkan perangkat lunak, dan itu telah membuktikan bahwa pendekatan ini tidak hanya bekerja, tetapi bahkan menawarkan keuntungan nyata saat digunakan untuk proyek-proyek besar seperti kernel Linux. Sebagian besar dari booming perangkat lunak open source yang sudah ada sejak pergantian milenium mungkin akan diturunkan pada keberhasilan sistem operasi bebas.

Fleksibilitas memungkinkan Linux untuk beradaptasi dengan perkembangan baru, yang selanjutnya akan mengubah dunia TI di tahun-tahun mendatang. Mengutip CEO Red Hat Jim Whitehurst yang baru-baru ini mengungkapkannya ketika berbicara tentang ulang tahun kedua puluh di LinuxCon: "The power we provide is what we enable them to do with the technology". Dengan pemikiran ini: Sejak sekarang untuk dua puluh tahun mendatang.


Tentang GNU

Proyek GNU diluncurkan pada tahun 1984 untuk mengembangkan sistem operasi GNU, sistem operasi serupa-Unix yang lengkap dengan perangkat lunak bebas - Perangkat lunak yang menghormati kebebasan Anda.

Sistem operasi serupa-Unix yang dibangun dari aplikasi software collection , perpustakaan, dan perangkat pengembangan - plus program untuk mengalokasikan sumber daya dan berkomunikasi dengan perangkat keras, yang dikenal sebagai kernel.

GNU sering digunakan bersama kernel yang disebut Linux, dan ini adalah daftar siap instal distribusi GNU/Linux yang sepenuhnya merupakan perangkat lunak bebas. Hurd adalah kernel GNU, Secara aktif masih dikembangkan, namun membutuhkan beberapa cara agar siap diterapkan dalam penggunaan sehari-hari.

Kombinasi GNU dan Linux adalah sistem operasi "GNU/Linux", sekarang digunakan oleh jutaan orang dan kadang-kadang salah dengan hanya disebut "Linux".

Nama "GNU" merupakan singkatan rekursif dari "GNU's Not Unix!"; itu diucapkan g-noo, sebagai salah satu suku kata tanpa suara vokal antara g dan n.





Disarikan dari h-oline.com dan gnu.org

Your comments:

No comments :

Post a Comment

Terima kasih untuk tidak meletakkan direct link pada isi komentar karena Blogger anti spam akan secara otomatis menandai sebagai spam dan menyembunyikannya.

Bantu kami meningkatkan kualitas blog ini dengan meninggalkan komentar pada artikel yang Anda baca. Terima kasih...